Produk Derivatif


Selama tahun 1960-an, fondasi kelembagaan dunia pascaperang terus terkikis. Sistem Bretton Woods dari nilai tukar tetap, yang dipatok terhadap dolar AS yang pada gilirannya dikunci menjadi harga tetap terhadap emas, mulai goyah. 

AS mengalami defisit perdagangan yang terus-menerus (di mana impor melebihi ekspor), sementara krisis neraca pembayaran yang berulang di tempat lain memicu seruan untuk pengenalan nilai tukar mengambang bebas. Pada 1971, Presiden Richard Nixon mengambil tindakan definitif: dia secara sepihak membatalkan hubungan dolar dengan emas, mengakhiri seluruh sistem Bretton Woods.

Pada saat yang sama, perekonomian domestik terus mengalami kenaikan tingkat inflasi. Keynesianisme, pemikiran ekonomi yang mendominasi tahun-tahun pascaperang, mendapat serangan intelektual yang berkelanjutan. 

Pasar keuangan, yang telah diatur secara ketat sejak 1930-an, mendorong penghapusan pembatasan atas aktivitas mereka. Pembatasan ini akhirnya dicabut pada 1972, ketika Chicago Mercantile Exchange diizinkan untuk menerbitkan kontrak derivatif pertama atas nilai tukar.

Kontrak Berjangka

Produk derivatif telah ada selama berabad-abad. Derivatif adalah kontrak yang ditulis tidak langsung untuk komoditas itu sendiri, tetapi untuk beberapa atribut yang terkait dengannya. 

Misalnya, kontrak derivatif awal yang khas adalah "forward", yang menentukan harga dan tanggal pengiriman komoditas di masa mendatang, seperti kopi. 

Keuntungan dari pengaturan ini adalah memungkinkan produsen untuk mengunci pelanggan mereka pada harga di masa depan, terlepas dari bagaimana — dalam komoditas pertanian — panen dan produksi benar-benar terjadi. 

Derivatif bertujuan untuk mengurangi risiko dan menjamin masa depan. Hal ini dikenal sebagai lindung nilai atau hedge

Namun, kontrak derivatif bisa bekerja sebaliknya. Alih-alih memberikan asuransi terhadap masa depan, produk itu dapat digunakan untuk berjudi (tabak-tebakan) di masa depan. 

Kontrak forward mengunci pengiriman barang dengan harga tertentu pada tanggal tertentu. Tetapi jika harga pasar langsung (harga spot) pada tanggal tersebut kurang dari harga dalam kontrak berjangka, keuntungan mudah dapat diperoleh. Tentunya jika harga pasar lebih dari yang ditentukan maka berakibat kerugian. 

Selain itu, karena kontrak derivatif tidak melibatkan pembayaran untuk aset atau komoditas aktual, tetapi hanya untuk hak membeli produk tersebut di masa depan, kontrak tersebut memungkinkan orang untuk bertransaksi dalam jumlah besar. Derivatif memberi pedagang pengaruh — lebih banyak “keuntungan bagi uang mereka”.

Mengabaikan Aset

Kontrak derivatif menjadi standar dan kemudian dapat dibeli dan dijual di pasar seperti komoditas lainnya. Perdagangan pertama yang menawarkan produk derivatif yang dapat diperdagangkan dalam produk pertanian adalah Chicago Board of Trade, pada 1864. Namun, besarnya kemungkinan spekulasi dalam semua kontrak derivatif menyebabkan penggunaanya dilarang.

Kontrak yang "diselesaikan dengan uang tunai" menimbulkan kekhawatiran khusus. Ini adalah kontrak derivatif dimana penyerahan aset acuan tidak harus dilakukan pada hari yang ditentukan. Uang tunai bisa ditukar sebagai gantinya. Pada titik ini semua hubungan nyata antara produk dasar dan turunannya telah hilang, dan kemungkinan perilaku spekulatif murni sangat besar.

Deregulasi

Pengakuan terhadap potensi spekulatif ini memotivasi pemerintah untuk memperkenalkan regulasi yang ketat. Sejak 1930-an, produk derivatif yang diselesaikan dengan uang tunai di AS diklasifikasikan sebagai bentuk perjudian, bukan investasi, dan dikontrol dengan ketat. 

Bursa tidak diizinkan untuk memperdagangkannya. Tetapi dengan runtuhnya sistem pertukaran tetap pada tahun 1971, kebutuhan dengan cepat muncul untuk lindung nilai terhadap nilai tukar mengambang yang berpotensi bergejolak. Pembatasan dicabut, dan pasar derivatif dengan cepat berkembang.

Ini menjadi latar belakang dari masalah kritis. Tidak ada cara yang dapat diandalkan untuk menentukan harga derivatif secara akurat karena pada dasarnya merupakan kontrak yang sangat kompleks. Bahkan "opsi" sederhana (memberikan hak tetapi bukan komitmen untuk memperdagangkan aset yang mendasarinya pada titik tertentu di masa depan) memiliki harga yang ditentukan oleh beberapa variabel, seperti harga saat ini dari aset yang mendasari, waktu untuk batas waktu opsi, dan variasi harga yang diharapkan. Masalah pemberian rumus matematika untuk masalah ini akhirnya diselesaikan pada tahun 1973 oleh ekonom AS Myron Scholes dan Fischer Black, dan dikembangkan oleh rekan Amerika Robert C. Merton pada tahun yang sama.

Para ekonom ini membangun asumsi dan wawasan tertentu tentang pasar keuangan untuk menyederhanakan masalah. Pertama, mereka memanfaatkan aturan "tanpa arbitrase". Ini berarti bahwa harga di pasar keuangan yang berfungsi dengan baik mencerminkan semua informasi yang tersedia. Harga saham individu akan memberi tahu Anda nilai perusahaan saat ini, dan apa yang diharapkan pedagang pasar di masa depan. Seharusnya tidak mungkin untuk mendapatkan keuntungan yang dijamin dengan melakukan lindung nilai terhadap risiko di masa depan karena harga sudah memasukkan semua informasi yang Anda dasarkan pada lindung nilai. 

Asumsi kedua adalah bahwa selalu mungkin untuk membuat kontrak opsi yang mencerminkan portofolio aset. Dengan kata lain, setiap portofolio aset yang mungkin dapat dirakit dapat dengan sempurna dilindungi oleh opsi. Semua risiko hilang dengan asuransi ini.

Ketiga, mereka berasumsi bahwa meskipun harga aset berfluktuasi secara acak dari waktu ke waktu, harga aset bervariasi secara reguler, yang dikenal sebagai "distribusi normal". Ini menyiratkan bahwa, secara umum, harga tidak akan bergerak terlalu jauh dalam periode waktu yang singkat.

Dengan menggunakan asumsi ini, Black, Scholes, dan Merton mampu memberikan model matematis yang kuat untuk menentukan harga kontrak opsi standar berdasarkan pergerakan harga aset yang mendasarinya. Kontrak derivatif, yang dulunya dianggap sebagai instrumen yang tidak dapat diandalkan, kini dapat diproses dalam skala besar dengan menggunakan teknologi komputer. Jalannya dibuka untuk ekspansi besar-besaran perdagangan derivatif.

Model penetapan harga opsi yang dirancang Black, Scholes, dan Merton memberikan cara baru untuk berpikir tentang pasar keuangan. Bahkan bisa berjalan mundur. Harga opsi yang ada dapat dimasukkan ke belakang ke dalam model penetapan harga untuk menghasilkan "volatilitas tersirat". Ini menciptakan cara baru untuk mengelola risiko: alih-alih berdagang berdasarkan harga atau harga yang diharapkan, portofolio aset dapat disatukan secara langsung berdasarkan risiko seperti yang ditunjukkan oleh harga pasar. Risiko itu sendiri, seperti yang dijelaskan oleh model matematika, dapat diperdagangkan dan dikelola.

Crash pada 2008

Ledakan dalam inovasi keuangan, dibantu oleh matematika yang canggih dan daya komputasi yang terus meningkat, membantu mendorong ekspansi luar biasa dari sistem keuangan selama beberapa dekade. Dari jumlah yang dapat diabaikan pada tahun 1970-an, pasar global untuk derivatif tumbuh rata-rata sebesar 24 persen per tahun, mencapai total $ 596 triliun pada tahun 2008 — sekitar 20 kali PDB global. Aplikasi berlipat ganda ketika perusahaan menemukan cara baru yang tampaknya aman dan menguntungkan untuk mengelola risiko yang terkait dengan peminjaman.

Pada September 2008, ketika bank investasi AS Lehman Brothers mengajukan kebangkrutan, jelas terlihat bahwa ekspansi ini memiliki kelemahan yang fatal. Yang terpenting di antaranya adalah ketergantungan pada asumsi distribusi normal: gagasan bahwa sebagian besar harga mengelompok di sekitar rata-rata, dan pergerakan harga yang ekstrem sangat jarang. Tetapi hal ini telah diperdebatkan sejak tahun 1963, ketika ahli matematika Prancis BenoƮt Mandelbrot menyatakan bahwa pergerakan harga yang ekstrim jauh lebih umum daripada yang diharapkan.

Pasca-crash, model-model ini sedang diperiksa ulang. Ekonom perilaku dan ahli ekonofisika menggunakan model dan teknik statistik yang diambil dari fisika untuk lebih memahami pasar keuangan dan risiko.

Sumber: The Economics Book: Big Ideas Simply Explain 

Komentar