Meskipun pekerja rumahan telah menghabiskan lebih banyak waktu di depan komputer mereka daripada sebelum pandemi, jam tambahan belum diterjemahkan ke dalam peningkatan produktivitas menurut sebuah studi baru.

Laporan dari perusahaan manajemen pengalaman digital Aternity melihat sejauh mana produktivitas karyawan jauh dipengaruhi oleh kinerja aplikasi. Ini juga memeriksa aplikasi mana yang bekerja lebih baik di rumah dibandingkan dengan kantor.

Amerika Utara terus memiliki bagian terbesar dari pekerjaan jarak jauh, dengan level tetap stabil di sekitar 85 persen. Di Eropa, di mana pelonggaran pembatasan tinggal di rumah secara bertahap dimulai pada akhir April, tingkat pekerjaan jarak jauh telah menurun menjadi 76 persen.

Responsif aplikasi adalah kunci bagi karyawan untuk dapat melakukan pekerjaannya, sehingga laporan tersebut melihat ukuran standar dari jumlah detik yang menunggu aplikasi per menit penggunaan untuk berbagai kategori aplikasi.

Aplikasi SaaS dan cloud memiliki kinerja yang serupa atau terkadang lebih baik untuk pekerja jarak jauh. Namun, aplikasi server klien yang dirancang untuk digunakan di tempat secara tidak terduga telah menurunkan kinerja.

Ada perbedaan mencolok dalam kinerja yang dapat diharapkan dari berbagai jenis aplikasi. Sebagai contoh, waktu tunggu untuk komputasi intensif CAD dan aplikasi analitik mengkonsumsi sekitar 10 persen dari total waktu penggunaannya, dibandingkan dengan sekitar 0,2 persen untuk aplikasi kolaborasi. Menariknya, Zoom favorit yang terkunci memiliki waktu tunggu yang lebih lama daripada Tim, Skype, dan Slack.

Ketika dilihat oleh industri, perawatan kesehatan dan hukum memimpin paket dengan respon aplikasi yang kuat. Namun, aplikasi produktivitas yang digunakan dalam organisasi pendidikan dan ritel memiliki kinerja terburuk, mungkin karena tingkat investasi yang lebih rendah dalam teknologi baru untuk karyawan.

Secara geografis, karyawan di Amerika Selatan, Afrika, dan India mengalami kinerja aplikasi terburuk dengan respons yang rata-rata dua kali lipat dari di Eropa.
Sumber: betanews.com

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama