Devora Kestel

Para ahli Perserikatan Bangsa Bangsa telah memperingatkan bahwa Pandemi Covid-19 berpotensi menjadi krisis kesehatan mental global, dan mengakibatkan banyak orang berada di bawah tekanan psikologis yang parah.

"Tekanan psikologis menyebar luas dalam masyarakat... Kenaikan jumlah dan tingkat keparahan masalah kesehatan mental dalam jangka panjang mungkin saja terjadi," kata PBB dalam sebuah kebijakan singkat pada Rabu (13/05/2020), seperti dilansir media Hong Kong SCMP.

Singkatnya, pandemi membawa "benih-benih krisis kesehatan mental yang besar", dan banyak orang merasa tertekan oleh isolasi fisik yang disebabkan oleh jarak sosial, dan ketakutan akan infeksi, sekarat atau kehilangan orang yang dicintai.

Hampir 300.000 orang telah meninggal dan lebih dari 4,3 juta telah terinfeksi di seluruh dunia sejak coronavirus pertama kali dilaporkan di China akhir tahun lalu. Kecemasan tentang gejolak ekonomi, dan potensi hilangnya pendapatan dan mata pencaharian juga mempengaruhi jutaan orang di seluruh dunia.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menyerukan tindakan segera untuk mengatasi krisis yang membayangi.

"Mereka yang paling berisiko adalah petugas kesehatan yang ada di garis depan, orang tua, remaja dan orang muda, mereka yang memiliki kondisi kesehatan mental yang sudah ada sebelumnya, dan mereka yang terjebak dalam konflik dan krisis," kata Guterres dalam pesan video. "Kita harus membantu mereka dan berdiri di samping mereka."

Kepala Departemen Kesehatan Mental dan Penyalahgunaan Zat WHO Devora Kestel mengatakan bahwa pekerja perawatan kesehatan sangat berisiko.

"Ada beberapa survei yang dilakukan di Kanada dimana 47 persen petugas pelayanan kesehatan melaporkan perlunya dukungan psikologis - 47 persen - jadi hampir setengahnya," kata Kestel.

“Di China, kami memiliki angka berbeda untuk depresi, 50 persen, kecemasan 45 persen, insomnia 34 persen. Pakistan juga, 42 persen hingga... 26 persen. "

SURVEI SEJUMLAH NEGARA

Dalam kajian ringkas disebutkan bahwa survei di berbagai negara juga telah menunjukkan prevalensi tingginya tekanan mental - di China, 35 persen dari populasi berada dalam kesulitan, sementara 45 persen di Amerika Serikat dan 60 persen di Iran.

Untuk studi di China yang dikutip oleh PBB, yang diterbitkan dalam General Psychiatry pada bulan Maret, sekitar 52.730 orang disurvei di 36 provinsi.

Menurut penelitian yang dipimpin oleh Qiu Jianyin dari Universitas Shanghai Jiao Tong, dari 35 persen responden yang tertekan, yang paling parah adalah orang dewasa muda yang telah memperoleh banyak informasi tentang wabah dari media sosial, orang lanjut usia yang lebih rentan terhadap penyakit, dan pekerja migran.

Pekerja migran memberi tahu para peneliti bahwa mereka khawatir terkena virus di transportasi umum ketika mereka kembali bekerja.

Kestel juga menunjukkan krisis ekonomi masa lalu yang telah "meningkatkan jumlah orang dengan masalah kesehatan mental, yang mengarah pada tingkat bunuh diri yang lebih tinggi misalnya, karena kondisi kesehatan mental atau penyalahgunaan zat".

Sementara itu, para peneliti Australia dan Inggris mengemukakan bahwa pandemi ini dapat memicu penyakit mental yang lebih parah, dengan sejumlah kecil pasien Covid-19 berpotensi berisiko terserang psikosis.

Makalah peer-review mereka, yang diterbitkan dalam Schizophrenia Research pada 6 Mei, menyatakan bahwa penilaian studi sebelumnya tentang coronavirus menunjukkan bahwa kejadian psikosis pada mereka yang terinfeksi berkisar antara 0,9 persen hingga 4 persen.

"Diagnosis psikosis dikaitkan dengan paparan virus, perawatan yang digunakan untuk mengelola infeksi, dan stres psikososial," menurut penelitian, yang dipimpin oleh para peneliti dari University of Melbourne dan organisasi kesehatan mental remaja Orygen.

Psikosis adalah suatu kondisi di mana orang kehilangan kontak dengan kenyataan, dengan gejala seperti halusinasi atau delusi, dan dapat dikaitkan dengan skizofrenia dan depresi berat.

Koran itu mengatakan studi sebelumnya telah menunjukkan bahwa jarak sosial, paparan penyakit, tekanan keuangan dan beberapa perawatan - seperti steroid tertentu yang digunakan selama epidemi Sars pada 2002-03 - dapat memicu psikosis.

“Manajemen klinis pasien ini, di mana kepatuhan dengan prosedur pengendalian infeksi sangat penting, sangat menantang. Peningkatan kewaspadaan untuk gejala psikosis pada pasien dengan Covid-19 diperlukan,” ungkap para peneliti.

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama