Ticker

4/recent/ticker-posts

Analisis Kinerja Keuangan BBNI 2023, Laba Naik 14%

Daftar Isi [Tampilkan]


JAKARTA – Bank Negara Indonesia (BBNI) teah merisili laporan keuangan untuk tahun fiskal 2023 dengan hasil yang cukup menggembirakan, meskipun terdapat tekanan pada biaya dana (CoF). 

Nah, buat pemegang saham BBNI, berikut adalah ringkasan analisis dan pandangan terhadap kinerja keuangan Bank BNI yang dirangkum dari catatan BRI Danareksa Sekuritas.


Laba Bersih dan Kualitas Kredit

BBNI mencatatkan laba bersih sebesar Rp20,9 triliun pada FY23, meningkat 14% year-over-year (yoy), didukung oleh pengurangan provisi meskipun pendapatan bunga bersih (NII) relatif stabil. 

Pertumbuhan pinjaman dan pendapatan bersih (NP) sesuai dengan ekspektasi. Namun, tekanan pada biaya dana tetap tinggi, dengan margin bunga bersih (NIM) turun menjadi 4,4% di 4Q23, dari 4,8% di 3Q23.


Tekanan pada Biaya Dana dan Laba Bersih

BBNI melaporkan laba bersih sebesar Rp5,2 triliun di 4Q23, meningkat 4% yoy namun turun 5% secara kuartalan. 

Hal ini membawa total laba bersih FY23 menjadi Rp20,9 triliun, meningkat 14% yoy, sejalan dengan estimasi kami dan konsensus pasar (99%). 

Meskipun NII flat yoy dan di bawah ekspektasi konsensus, hal ini diimbangi oleh provisi yang lebih rendah dari yang diharapkan. 

Pertumbuhan NP BBNI FY23 sebesar 14% didorong oleh pengurangan provisi (-20% yoy) karena PPOP relatif stabil pada 1,6% yoy. NIM turun menjadi 4,4% di 4Q23 karena kenaikan CoF menjadi 2,5% di tengah persaingan di deposit.


Pertumbuhan Pinjaman yang Lemah tetapi Berkualitas Tinggi di FY23

BBNI melaporkan pertumbuhan pinjaman sebesar 7,6% yoy di FY23, lebih rendah dari pertumbuhan industri sekitar 10%, tetapi masih dalam target manajemen 7-9% dan estimasi kami 7,7%. 

Pertumbuhan pinjaman didorong oleh perusahaan swasta (+14%), BUMN (+12%), dan pinjaman konsumen (+14%), sebagian diimbangi oleh penurunan pinjaman usaha kecil (-13%) dan menengah (-3%). 

Dengan pergeseran pertumbuhan pinjaman ke segmen risiko lebih rendah, kualitas aset bank meningkat dengan LAR FY23 turun menjadi 12,9% (FY22: 16,0%) dan NPL turun menjadi 2,1% (FY22: 2,8%) yang mendukung penurunan CoC menjadi 1,4% (FY22: 1,9%).


Target Manajemen untuk FY24F

Manajemen menargetkan pertumbuhan pinjaman yang lebih tinggi di FY24F sebesar 9-11% (FY23: 7.6%) yang didorong oleh pertumbuhan pinjaman UMKM komersial yang berubah positif (dari kontraksi di FY23). 

Target pertumbuhan deposit lebih rendah di 7-9% dengan NIM >4,5% (FY23: 4,6%) dari repricing pinjaman terbatas, biaya kredit <1,4% (FY23: 1,4%), NPL <1,8% (FY23: 2,1%), dan LAR di 10% (FY23: 12,9%).


Memelihara Rekomendasi Beli dengan TP yang Lebih Rendah

BRI Danareksa Sekuritas mengurangi estimasi laba bersih FY24F sebesar 4% karena mereka melihat biaya dana yang lebih tinggi akan memberikan tekanan pada NIM. 

Asumsi NIM FY24F yang dipakai BRI Danareksa Sekuritas turun sebesar 27bps, menghasilkan ROE FY24F yang lebih rendah sebesar 14.0% (dari 14.5% sebelumnya). 

“Oleh karena itu, nilai buku yang kami harapkan turun dari 1,6x menjadi 1,5x karena kami mempertahankan Cost of Equity (COE) dan Tingkat Pertumbuhan (TG) kami tidak berubah di 10,1% dan 3,0% secara berturut-turut,” tulis analis BRI Danareksa Sekuritas Victor Stefano dan Naura Reyhan Muchlis.

Analis melihat risiko termasuk dari pemotongan suku bunga yang lebih cepat, repricing pinjaman yang lebih tinggi, dan provisi yang lebih rendah. 

“Kami tetap memelihara peringkat Beli untuk BBNI karena potensi upside terhadap harga target kami (Rp6.800). Semua upaya BBNI menunjukkan arah yang benar, tetapi membutuhkan waktu untuk implementasi. Saat ini, saham diperdagangkan di 5,1x EV/EBITDA 2024, di bawah deviasi standar rata-ratanya.”

Posting Komentar

0 Komentar