Ticker

4/recent/ticker-posts

Uang: Definisi, Sejarah, Jenis, dan Penciptaannya

Daftar Isi [Tampilkan]


JAKARTA – Uang adalah setiap barang atau media pertukaran yang diterima oleh orang-orang untuk pembayaran barang dan jasa, serta pelunasan utang. Uang menjadi penggerak dunia. 

Ekonomi bergantung pada uang untuk memfasilitasi transaksi dan mendorong pertumbuhan keuangan. Biasanya, para ekonom yang mendefinisikan uang, dari mana asalnya, dan berapa nilainya. Berikut adalah karakteristik multifaset uang.


Media Pertukaran

Sebelum adanya media pertukaran, yaitu uang, orang melakukan barter untuk mendapatkan barang dan jasa yang mereka butuhkan. Dua individu, masing-masing memiliki barang yang diinginkan oleh yang lain, akan melakukan kesepakatan untuk berdagang.

Namun, barter awal tidak menyediakan transferabilitas dan pembagian yang membuat perdagangan efisien. Misalnya, jika seseorang memiliki sapi tetapi membutuhkan pisang, mereka harus menemukan orang yang tidak hanya memiliki pisang tetapi juga keinginan untuk daging. 

Bagaimana jika orang tersebut menemukan seseorang yang membutuhkan daging tetapi tidak memiliki pisang dan hanya bisa menawarkan kentang? Untuk mendapatkan daging, orang itu harus menemukan seseorang yang memiliki pisang dan menginginkan kentang, dan seterusnya.

Kurangnya transferabilitas barter untuk barang adalah melelahkan, membingungkan, dan tidak efisien. Tetapi itu bukan akhir dari masalah; bahkan jika orang tersebut menemukan seseorang untuk berdagang daging dengan pisang, mereka mungkin tidak menganggap sekelompok pisang setara dengan satu sapi. 

Perdagangan semacam itu membutuhkan kesepakatan dan cara untuk menentukan berapa banyak pisang yang setara dengan bagian-bagian tertentu dari sapi.

Uang komoditas menyelesaikan masalah ini. Uang komoditas adalah jenis barang yang berfungsi sebagai mata uang. Pada abad ke-17 dan awal abad ke-18, misalnya, kolonis Amerika menggunakan kulit berang-berang dan jagung kering dalam transaksi. 

Barang-barang komoditas yang digunakan untuk perdagangan memiliki karakteristik tertentu: mereka diinginkan secara luas dan, oleh karena itu, berharga, tetapi mereka juga tahan lama, portabel, dan mudah disimpan.

Contoh yang lebih maju dari uang komoditas adalah logam mulia seperti emas. Selama berabad-abad, emas digunakan untuk mendukung mata uang kertas—hingga tahun 1970-an. 

Dalam kasus dolar AS, misalnya, ini berarti bahwa pemerintah asing dapat mengambil dolar mereka dan menukarnya dengan emas pada tingkat yang ditentukan dengan Federal Reserve AS. 

Yang menarik adalah bahwa, tidak seperti kulit berang-berang dan jagung kering (yang dapat digunakan untuk pakaian dan makanan, masing-masing), emas berharga murni karena orang menginginkannya. 

Emas tidak selalu berguna—Anda tidak dapat makan emas, dan itu tidak akan membuat Anda hangat di malam hari, tetapi sebagian besar orang berpikir itu indah, dan mereka tahu orang lain berpikir itu indah. 

Jadi, emas adalah sesuatu yang memiliki nilai. Emas, oleh karena itu, berfungsi sebagai token fisik kekayaan berdasarkan persepsi orang.

Hubungan antara uang dan emas memberikan wawasan tentang bagaimana uang mendapatkan nilainya—sebagai representasi dari sesuatu yang berharga.


Kesan Menciptakan Segalanya

Jenis uang kedua adalah uang fiat, yang tidak memerlukan dukungan oleh komoditas fisik. Sebaliknya, nilai mata uang fiat ditentukan oleh penawaran dan permintaan serta kepercayaan orang pada nilainya. 

Uang fiat berkembang karena emas adalah sumber daya yang langka, dan ekonomi yang berkembang pesat tidak selalu dapat menambang cukup untuk mendukung persediaan mata uang mereka. 

Untuk ekonomi yang berkembang pesat, kebutuhan akan emas untuk memberi nilai pada uang sangat tidak efisien, terutama ketika nilainya benar-benar diciptakan oleh persepsi orang.

Uang fiat menjadi token persepsi orang tentang nilai, dasar mengapa uang diciptakan. Ekonomi yang berkembang tampaknya berhasil memproduksi hal-hal lain yang berharga bagi dirinya sendiri dan ekonomi lain. 

Semakin kuat ekonomi, semakin kuat persepsi (dan dicari) uangnya akan dan sebaliknya. Namun, persepsi orang harus didukung oleh ekonomi yang dapat memproduksi produk dan layanan yang diinginkan orang.

Sebagai contoh, mulai tahun 1971, dolar AS dilepas dari standar emas—dolar tidak lagi dapat ditukar dengan emas, dan harga emas tidak lagi ditetapkan ke jumlah dolar tertentu. 

Ini menjadi resmi pada tahun 1976. Ini berarti sekarang mungkin untuk menciptakan lebih banyak uang kertas daripada emas untuk mendukungnya; kesehatan ekonomi AS mendukung nilai dolar. 

Jika ekonomi macet, nilai dolar AS akan turun baik secara domestik melalui inflasi maupun secara internasional melalui nilai tukar mata uang. 

Kehancuran ekonomi AS akan menjerumuskan dunia ke dalam zaman gelap keuangan, jadi banyak negara dan entitas lain bekerja tanpa henti untuk memastikan hal itu tidak pernah terjadi.

Saat ini, nilai uang (bukan hanya dolar, tetapi sebagian besar mata uang) ditentukan murni oleh daya belinya, seperti yang ditentukan oleh inflasi. 

Itulah mengapa sekadar mencetak uang baru tidak akan menciptakan kekayaan bagi suatu negara. 

Uang diciptakan oleh semacam interaksi berkelanjutan antara hal-hal nyata, keinginan kita akan mereka, dan kepercayaan abstrak kita pada apa yang memiliki nilai. 

Uang berharga karena kita menginginkannya, tetapi kita menginginkannya hanya karena dapat memberi kita produk atau layanan yang diinginkan.


Bagaimana Uang Diukur?

Pertanyaan mengenai jumlah uang yang beredar, dan dalam bentuk apa, sering diajukan oleh ekonom dan investor untuk menentukan adanya inflasi atau deflasi. Uang dibagi menjadi tiga kategori agar lebih mudah diukur:

M1 – Kategori ini mencakup semua denominasi fisik koin dan mata uang; deposito berjangka, yang meliputi rekening giro dan rekening NOW; serta cek perjalanan. Juga termasuk bentuk deposit dan aset likuid lainnya seperti rekening tabungan. Kategori ini adalah yang tersempit dari ketiganya, dan pada dasarnya adalah uang yang digunakan untuk membeli barang dan melakukan pembayaran.

M2 – Dengan kriteria yang lebih luas, kategori ini menambahkan semua uang yang ada di M1 ke semua deposito berjangka, berbagai jenis rekening pensiun, dan dana pasar uang non-institusional. Kategori ini mewakili uang yang dapat dengan mudah dikonversi menjadi tunai.

M3 – Kelas uang yang paling luas, M3 menggabungkan semua uang yang ditemukan dalam definisi M2 dan menambahkannya dengan semua deposito berjangka besar, dana pasar uang institusional, perjanjian repo jangka pendek, bersama dengan aset likuid besar lainnya. M3 menunjukkan pasokan uang suatu negara atau jumlah total uang dalam ekonomi.


Uang Aktif

Kategori M1 termasuk apa yang dikenal sebagai uang aktif—total nilai koin dan uang kertas dalam peredaran serta deposito dan rekening likuid. Jumlah uang aktif berfluktuasi secara musiman, bulanan, mingguan, dan harian. 

Di Amerika Serikat, Bank Federal Reserve mendistribusikan mata uang baru untuk Departemen Keuangan AS. Bank meminjamkan uang kepada pelanggan, yang menjadi uang aktif setelah beredar secara aktif.

Permintaan yang berubah-ubah untuk tunai menyebabkan total uang aktif yang terus berfluktuasi. Misalnya, orang biasanya mencairkan cek gaji atau menarik uang dari ATM pada akhir pekan, sehingga ada lebih banyak uang tunai aktif pada hari Senin daripada pada hari Jumat. Permintaan publik untuk uang tunai menurun pada waktu-waktu tertentu—misalnya setelah musim liburan Desember.


Bagaimana Uang Diciptakan

Kita telah membahas mengapa dan bagaimana uang, sebuah representasi dari nilai yang dirasakan, diciptakan dalam ekonomi, tetapi faktor penting lainnya mengenai uang dan ekonomi adalah bagaimana bank sentral suatu negara (bank sentral di Amerika Serikat adalah Federal Reserve atau Fed) dapat mempengaruhi dan memanipulasi pasokan uang.

Jika Fed ingin meningkatkan jumlah uang yang beredar, mungkin untuk meningkatkan aktivitas ekonomi, bank sentral dapat, tentu saja, mencetaknya. Namun, uang kertas fisik hanya merupakan bagian kecil dari pasokan uang.

Cara lain bagi bank sentral untuk meningkatkan pasokan uang adalah dengan membeli sekuritas berpendapatan tetap pemerintah di pasar. Ketika bank sentral membeli sekuritas pemerintah ini, ia menempatkan uang ke pasar, dan secara efektif ke tangan publik. 

Bagaimana cara bank sentral seperti Fed membayar ini? Seanehnya, bank sentral hanya menciptakan uang dan mentransfernya ke mereka yang menjual sekuritas tersebut. 

Sebaliknya, Fed dapat menurunkan suku bunga memungkinkan bank untuk memperpanjang pinjaman atau kredit murah—fenomena yang dikenal sebagai uang murah—dan mendorong bisnis dan individu untuk meminjam dan mengeluarkan.

Untuk mengurangi pasokan uang, mungkin untuk mengurangi inflasi, bank sentral melakukan sebaliknya dan menjual sekuritas pemerintah. 

Uang yang digunakan pembeli untuk membayar bank sentral pada dasarnya diambil dari peredaran. Perlu diingat bahwa kami sedang menggeneralisasi dalam contoh ini untuk menjaga hal-hal tetap sederhana.

Bank sentral tidak dapat mencetak uang tanpa akhir. Jika terlalu banyak uang diterbitkan, nilai mata uang tersebut akan turun sesuai dengan hukum penawaran dan permintaan.

Ingat, selama orang memiliki kepercayaan pada mata uang, bank sentral dapat menerbitkan lebih banyak uang darinya. 

Tetapi jika Fed menerbitkan terlalu banyak uang, nilainya akan turun, seperti halnya dengan apa pun yang memiliki pasokan lebih tinggi daripada permintaan. Oleh karena itu, bank sentral tidak dapat sembarangan mencetak uang sesukanya.

Posting Komentar

0 Komentar