Ticker

6/recent/ticker-posts

AS Blokir Visa Kuliah untuk Anak-anak dari Petugas Polisi China

  • Anak petugas polisi melaporkan pemblokiran aplikasi visa setelah kedutaan besar AS mengumumkan tindakan 'sementara' untuk beberapa pegawai pemerintah dan keluarga mereka
  • Aplikasi visa belajar ke Australia turun drastis di tengah ketegangan antara China dan Negeri Kanguru.

Photo: Xinhua

Pembatasan perjalanan akibat Covid-19 telah mereda bagi siswa China yang akan kembali ke AS. Sayangnya, muncul hambatan baru yaitu terkait pekerjaan orang tua mereka.

Lucy Xu, 19 tahun, adalah salah satunya.

Dia mendaftar di universitas Amerika musim gugur lalu dan telah mengambil kursus online selama hampir 1 tahun. 

Dia hampir kehilangan harapan untuk hadir selama semester musim gugur berikutnya sejak aplikasi visanya ditangguhkan karena ayahnya adalah seorang petugas polisi di kota Wuhan di China tengah.

Xu, yang mengajukan visa di kedutaan besar AS di Beijing, mengatakan aplikasi tersebut ditangguhkan bahkan setelah dia menekankan bahwa ayahnya hanyalah seorang petugas polisi tingkat rendah.

Sejak Mei, Amerika Serikat telah berhenti mengeluarkan visa untuk pejabat senior Tiongkok yang dipekerjakan oleh empat departemen intelijen dan penegakan hukum, termasuk Kementerian Keamanan Publik, serta pasangan dan anak-anak mereka.

Menurut angka resmi, ada sekitar 2 juta petugas polisi di China.

Bagi Xu, hanya ada sedikit yang bisa dia lakukan selain menunggu pembatasan dicabut. Petugas di kedutaan bilang kepadanya bahwa pembatasan bersifat sementara.

"Mungkin ini semacam sanksi yang dijatuhkan pada China. Sebagai siswa biasa, warga negara China, menunggu adalah yang terbaik. "

Tia Li, seorang warga berusia 19 tahun di timur laut kota Harbin, berada di posisi yang sama. Li ingin belajar hubungan internasional, tetapi ayahnya juga seorang polisi dan permohonan visanya ditolak.

“Awalnya saya bingung karena saya tidak pernah mendengar bahwa pekerjaan orang tua [saya] bisa memengaruhi studi saya,” katanya.

Setelah pandemi virus korona mengganggu perjalanan internasional dan menghentikan siswa luar negeri yang mengunjungi Amerika pada 2020, kedutaan dan konsulat AS di China melanjutkan pengajuan visa untuk siswa bulan ini.

Namun, menurut firma pendidikan Beijing Gewai Education Consulting, kedutaan AS mengatakan aplikasi visa telah "dihentikan sementara" bagi mereka yang bekerja dengan Administrasi Imigrasi Nasional China, Komisi Pengawas Nasional, Kementerian Keamanan Negara, dan Kementerian Keamanan Publik. 

Keputusan itu dibuat berdasarkan Undang-undang Imigrasi dan Kebangsaan dan juga berlaku untuk pasangan dan anak-anak di bawah 21 tahun dari karyawan tersebut.

Guo Shize, seorang mitra di Kantor Hukum Ying Zhong, yang mengkhususkan diri dalam bidang imigrasi dan studi luar negeri, mengatakan kebijakan visa baru adalah langkah jangka pendek dan tidak akan menghalangi minat di antara mahasiswa China untuk belajar di AS.

Guo mengatakan AS masih menempati peringkat teratas sebagai tujuan studi kliennya tahun ini, meskipun hubungan kedua negara tidak membaik di bawah pemerintahan Presiden AS Joe Biden.

"Permintaan [visa belajar] belum melemah meskipun hubungan China-AS tegang," kata Guo.

Guo mengatakan perusahaannya juga mendapat peningkatan 50 persen dalam aplikasi dari orang-orang yang ingin pindah ke AS setelah industri imigrasi hampir dihentikan oleh pandemi tahun lalu.

Ini berbeda dengan Australia. 

Konsultan pendidikan mengatakan telah terjadi penurunan jumlah siswa China yang mendaftar untuk belajar di Australia karena ketegangan antara kedua negara semakin tinggi dengan Canberra menyerukan penyelidikan independen tentang asal-usul Covid-19 dan Beijing menanggapi dengan sanksi hukuman terhadap impor Australia.

“Australia dulunya adalah pilihan terbaik bagi mahasiswa China, tetapi situasinya tidak terlalu baik tahun ini,” kata Guo.

Situasi ini membuat negara-negara Eropa, terutama Inggris, semakin menarik minat mahasiswa China.

Sumber: scmp.com/

Posting Komentar

0 Komentar