Ad Code

Iklan Anda Tampil di Sini

Ticker

8/recent/ticker-posts

Jenis-jenis Saham yang Perlu Diketahui Investor

 


Receh.in - Ketika kebanyakan orang memikirkan saham, mereka biasanya berpikir hanya saham publik yang diperdagangkan di bursa saham. 

Namun, penting bagi investor untuk mengetahui berbagai jenis saham yang tersedia, memahami karakteristik uniknya, dan dapat menentukan kapan saham tersebut dapat mewakili investasi yang sesuai.

Nah, pengertian saham sendiri adalah sebuah bukti kepemilikan nilai sebuah perusahaan. 

Kata saham diambil dari bahasa Arab, dari kata sahm bentuk jamaknya ashum atau suhmah yang artinya bagian, bagian kepemilikan.

Berikut adalah jenis-jenis saham yang patut investor kenali.

Saham Berdasarkan Kepemilikan 

Saham Biasa 

Saham biasa mewakili sebagian kepemilikan dalam sebuah perusahaan. 

Kelas saham ini memberikan hak kepada investor untuk menghasilkan keuntungan, biasanya dibayarkan dalam bentuk dividen. 

Pemegang saham biasa memilih dewan direksi perusahaan dan memberikan suara pada kebijakan perusahaan. 

Pemegang kelas saham ini memiliki hak atas kekayaan perusahaan dalam peristiwa likuidasi, tetapi hanya setelah pemegang saham preferen dan pemegang utang lainnya telah dibayar. 

Pendiri dan karyawan perusahaan biasanya menerima saham biasa.

Saham Preferen

Saham preferen adalah jenis saham gabungan antara saham biasa dan obligasi. Secara keseluruhan mirip seperti saham biasa, perbedaannya hanya pada tingkat suku bunga keuntungan yang diperoleh.

Selain itu, pemilik mempunyai hak tebus yang dapat ditukarkan dengan saham biasa. 

Saham preferen memberikan hak kepada pemegangnya untuk pembayaran dividen secara teratur sebelum dividen diterbitkan kepada pemegang saham biasa. 

Seperti disebutkan di atas, pemegang saham preferen juga mendapatkan pembayaran terlebih dahulu jika perusahaan bubar atau bangkrut. 

Saham preferen tidak memiliki hak suara dan cocok untuk investor yang mencari pendapatan pasif yang andal.

Di AS, banyak perusahaan menawarkan saham biasa dan saham preferen. Misalnya, Alphabet Inc.—perusahaan induk Google—mencantumkan Alphabet Inc. (GOOGL), saham biasa Kelas A, dan Alphabet Inc. (GOOG), saham preferen Kelas C.

(c) Canva

Saham Berdasarkan Kinerja

Growth Stocks (Saham Pertumbuhan) 

Growth Stocks adalah saham yang memiliki harga pasar yang lebih tinggi dari nilai perusahaan itu sendiri. Biasanya hal itu bisa terjadi lantaran adanya prospek pertumbuhan jangka panjang yang mendukung bisnis perusahaan.

Seperti namanya, saham pertumbuhan mengacu pada ekuitas yang diharapkan tumbuh pada tingkat yang lebih cepat dibandingkan dengan pasar yang lebih luas. 

Umumnya, saham pertumbuhan cenderung outperform selama masa ekspansi ekonomi dan ketika suku bunga rendah. 

Misalnya, saham teknologi telah unggul secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir, didorong oleh ekonomi yang kuat dan akses ke pendanaan murah. 

Value Stocks 

Value stocks adalah saham yang masuk dalam kategori murah. Artinya, nilai asli saham tersebut ternyata jauh lebih rendah dibandingkan nilai aset perusahaannya. 

Banyak investor yang meraup value stocks karena yakin suatu saat harganya akan “memantul” dan menyamai kinerja aslinya.

Nilai saham diperdagangkan dengan harga diskon untuk kinerja perusahaan yang mungkin ditunjukkan, biasanya memiliki penilaian yang lebih menarik daripada pasar yang lebih luas. 

Income stocks

Income stocks merupakan jenis saham yang bisa memberikan dividen yang cukup besar namun bisa juga memberikan resiko yang cukup besar.

Saham ini memberikan pendapatan reguler dengan mendistribusikan keuntungan perusahaan, atau kelebihan uang tunai, melalui dividen yang lebih tinggi dari rata-rata pasar. 

Biasanya, saham-saham ini memiliki volatilitas yang lebih rendah dan apresiasi modal yang lebih rendah daripada saham pertumbuhan, membuatnya cocok untuk investor penghindar risiko yang mencari aliran pendapatan reguler. 

Saham Blue-Chip

Saham blue-chip adalah perusahaan mapan yang memiliki kapitalisasi pasar yang besar. Mereka memiliki rekam jejak sukses yang panjang dalam menghasilkan pendapatan yang dapat diandalkan dan memimpin dalam industri atau sektor mereka. 

Investor konservatif dapat membebani portofolio mereka dengan saham unggulan, terutama dalam periode ketidakpastian. 

Beberapa contoh saham blue-chip di AS seperti raksasa komputasi Microsoft Corporation (MSFT), pemimpin makanan cepat saji McDonald's Corporation (MCD), dan pemimpin energi Exxon Mobil Corporation (XOM).

Saham Cyclical dan Non-Cyclical (Siklus dan Non-Siklis)

Saham siklis secara langsung dipengaruhi oleh kinerja ekonomi dan biasanya mengikuti siklus ekonomi ekspansi, puncak, resesi, dan pemulihan. 

Saham jenis ini biasanya naik tinggi pada saat ekonomi kuat yang didukung oleh tingkat konsumsi masyarakat yang tinggi. Contohnya pembuat iPhone Apple Inc. (AAPL) dan raksasa peralatan olahraga Nike, Inc. (NKE). 

Di sisi lain, saham non-siklus beroperasi di industri "tahan resesi" yang cenderung berkinerja cukup baik terlepas dari ekonomi. 

Saham non-siklus biasanya mengungguli saham siklus di kondisi perlambatan atau penurunan ekonomi karena permintaan untuk produk dan layanan inti tetap relatif konsisten. 

Saham Defensif

Saham defensif umumnya memberikan return yang konsisten pada sebagian besar kondisi ekonomi dan lingkungan pasar saham. 

Perusahaan-perusahaan ini biasanya menjual produk dan layanan penting, seperti kebutuhan pokok konsumen, perawatan kesehatan, dan utilitas. 

Saham defensif dapat membantu melindungi portofolio dari kerugian tajam selama pasar bearish

Saham defensif cenderung tidak menghadapi kebangkrutan karena kemampuannya untuk menghasilkan pengembalian yang konsisten selama periode penurunan ekonomi.

Saham IPO

Ketika sebuah perusahaan go public, ia menerbitkan saham melalui penawaran umum perdana (IPO). Saham IPO biasanya dialokasikan dengan diskon sebelum daftar saham perusahaan di bursa saham. 

Saham Penny 

Di luar negeri saham penny adalah ekuitas yang bernilai kurang dari $5 dan dianggap sangat spekulatif. Meskipun beberapa saham penny diperdagangkan di bursa utama, banyak yang diperdagangkan melalui pasar over-the-counter (OTC).


Posting Komentar

0 Komentar

Ad Code

Iklan Anda Tampil di Sini