Ticker

8/recent/ticker-posts

Kamus Investasi: Skema Ponzi, Apa dan Bagaimana


Receh.in - Skema Ponzi adalah jenis penipuan investasi yang menjanjikan tingkat pengembalian tinggi dengan sedikit risiko bagi investor. 

Skema Ponzi adalah penipuan investasi yang menghasilkan pengembalian bagi investor sebelumnya dengan uang yang diambil dari investor selanjutnya. 

Ini mirip dengan skema piramida di mana keduanya didasarkan pada penggunaan dana investor baru untuk membayar penyokong sebelumnya.

Baik skema Ponzi maupun skema piramida akhirnya turun ketika banjir investor baru mengering dan tidak ada cukup uang untuk digunakan. Pada saat itu, skema terurai.

  • Skema Ponzi menghasilkan keuntungan bagi investor lama dengan mengakuisisi investor baru, yang dijanjikan keuntungan besar dengan sedikit atau tanpa risiko.
  • Skema investasi penipuan ini didasarkan pada penggunaan dana investor baru untuk membayar pendukung/investor sebelumnya.
  • Penipu dengan skema Ponzi memfokuskan energi mereka untuk menarik klien baru untuk melakukan investasi, jika tidak, skema mereka akan menjadi tidak likuid.
Baca Juga: Kamus Investasi: Buy The Dips, Risiko dan Antisipasinya

Memahami Skema Ponzi

Skema Ponzi adalah penipuan investasi di mana klien/nasabah/investor dijanjikan keuntungan besar dengan sedikit atau tanpa risiko. Pelaku skema Ponzi akan fokus pada upaya menarik korban baru untuk melakukan investasi.

Dana yang didapat dari investor (korban) baru itu dipakai untuk membayar investor awal atau pemilik, dan dijadikan bukti bahwa investasi mereka memberikan keuntungan dan terlihat valid.

Skema Ponzi mengandalkan aliran investasi baru yang konstan untuk terus memberikan pengembalian kepada investor yang lebih lama. Ketika aliran dana ini habis, skema berantakan.


Asal-usul Skema Ponzi

Istilah "Skema Ponzi" tercipta setelah penipu bernama Charles Ponzi pada 1920. Namun, contoh pertama yang tercatat dari penipuan investasi semacam ini dapat ditelusuri kembali ke pertengahan hingga akhir 1800-an, dan dilakukan oleh Adele Spitzeder di Jerman dan Sarah Howe di Amerika Serikat. 

Sebenarnya, metode dari apa yang kemudian dikenal sebagai Skema Ponzi dijelaskan dalam dua novel terpisah yang ditulis oleh Charles Dickens, Martin Chuzzlewit, diterbitkan pada 1844 dan Little Dorrit pada 1857.

Skema asli Charles Ponzi pada 1919 difokuskan pada US Postal Service. Layanan pos, pada waktu itu, telah mengembangkan kupon balasan internasional yang memungkinkan pengirim untuk membeli prangko dan memasukkannya ke dalam korespondensi mereka. 

Penerima akan membawa kupon ke kantor pos setempat dan menukarnya dengan prangko pos udara prioritas yang diperlukan untuk mengirim balasan.

Di bawah judul perusahaannya, Securities Exchange Company, ia menjanjikan pengembalian 50% dalam 45 hari atau 100% dalam 90 hari. Karena keberhasilannya dalam skema perangko, investor langsung tertarik. 

Alih-alih benar-benar menginvestasikan uangnya, Ponzi hanya mendistribusikannya kembali dan memberi tahu investor bahwa mereka mendapat untung. 

Skema ini berlangsung hingga Agustus 1920 ketika The Boston Post mulai menyelidiki Securities Exchange Company. Sebagai hasil dari penyelidikan surat kabar, Ponzi ditangkap oleh otoritas federal pada 12 Agustus 1920, dan didakwa dengan beberapa tuduhan penipuan surat.


Madoff dan Skema Ponzi Terbesar dalam Sejarah

Konsep skema Ponzi tidak berakhir pada 1920. Seiring dengan perubahan teknologi, begitu pula skema Ponzi. Pada 2008, Bernard Madoff dihukum karena menjalankan skema Ponzi yang memalsukan laporan perdagangan untuk menunjukkan klien mendapatkan keuntungan dari investasi yang tidak ada.

Madoff mempromosikan skema Ponzi-nya sebagai strategi investasi yang disebut konversi split-strike yang memanfaatkan kepemilikan saham dan opsi S&P 100. 

Madoff akan menggunakan saham blue-chip yang memiliki data perdagangan historis yang sangat mudah diakses yang dapat dia gunakan kembali untuk memalsukan catatannya. Kemudian, transaksi palsu yang tidak pernah dilaporkan diklaim berhasil memberikan return investasi periodik yang diinginkan.

Selama Krisis Keuangan Global 2008, investor mulai menarik dana dari perusahaan Madoff, yang berdampak pada sifat tidak likuid dari gambaran keuangan perusahaan yang sebenarnya. 

Madoff menyatakan bahwa perusahaannya memiliki utang sekitar $50 miliar kepada sekitar 4.800 klien. Dia dihukum 150 tahun serta penyitaan aset $ 170 miliar, dan kemudian Madoff meninggal di penjara pada 14 April 2021.


Posting Komentar

0 Komentar