Ticker

8/recent/ticker-posts

Kamus Investasi: Buy The Dips, Risiko dan Antisipasinya


Receh.in Buy the dips berarti membeli aset setelah harganya turun. Istilah ini sering dipakai dalam transaksi finansial khususnya pada aset yang harganya bergerak dinamis seperti saham, kripto, forex, dan komoditas. 

Keyakinan di sini adalah bahwa harga baru yang lebih rendah mewakili tawar-menawar karena "penurunan" hanyalah kesalahan jangka pendek dan aset, seiring waktu, kemungkinan akan bangkit kembali dan meningkat nilainya.

Istilah itu juga sering dipadukan dengan tambahan seperti 'buy the dips sell the rips.'

Warren Buffett bahkan memiliki pepatah terkenal, “jadilah serakah ketika orang lain takut (beli saat dip), dan takutlah ketika orang lain serakah (jual saat rip/pasar sedang panas).


Memahami Buy the Dips 

"Beli saat turun" adalah ungkapan umum yang didengar investor dan pedagang setelah aset mengalami penurunan harga dalam jangka pendek. 

Setelah harga aset turun dari tingkat yang lebih tinggi, beberapa trader dan investor melihat ini sebagai waktu yang menguntungkan untuk membeli atau menambah posisi yang ada. 

Konsep membeli saat dips didasarkan pada teori gelombang harga. Ketika seorang investor membeli aset setelah jatuh, mereka membeli dengan harga lebih rendah, berharap mendapat untung jika pasar rebound.

Buy the dips memiliki beberapa konteks dan peluang berbeda untuk bekerja secara menguntungkan, tergantung pada situasinya. Beberapa pedagang mengatakan mereka "membeli penurunan" jika aset turun dalam tren naik jangka panjang. Mereka berharap tren naik akan berlanjut setelah penurunan.

Yang lain menggunakan frasa ini ketika tidak ada tren naik sekuler, tetapi mereka percaya tren naik dapat terjadi di masa depan. Oleh karena itu, mereka membeli saat harga turun untuk mendapatkan keuntungan dari beberapa potensi kenaikan harga di masa depan.

Jika seorang investor sudah punya posisi beli sebelumnya dan membeli lagi saat turun, apa yang mereka lakukan disebut average down, strategi investasi yang melibatkan pembelian saham tambahan setelah harga turun lebih jauh, menghasilkan harga rata-rata bersih yang lebih rendah. 

Namun, jika investor membeli saat harga turun, kemudian tidak melihat kenaikan, mereka hanya menambah kerugian.


Batasan Buy the Dips

Seperti semua strategi perdagangan, membeli saat penurunan tidak menjamin keuntungan. Aset dapat turun karena berbagai alasan, termasuk perubahan pada nilai dasarnya. Hanya karena harganya lebih murah dari sebelumnya tidak berarti aset tersebut mewakili nilai yang baik.

Masalahnya adalah rata-rata investor hanya memiliki sedikit kemampuan untuk membedakan antara penurunan harga sementara dan sinyal peringatan bahwa harga akan turun lebih jauh. 

Meskipun mungkin ada nilai intrinsik yang tidak diketahui, membeli saham tambahan hanya untuk menurunkan biaya kepemilikan rata-rata mungkin bukan alasan yang baik untuk meningkatkan persentase portofolio investor yang terkena aksi harga satu saham itu. 

Pendukung teknik ini melihat rata-rata turun sebagai pendekatan hemat biaya untuk akumulasi kekayaan; lawan melihatnya sebagai resep untuk bencana.

Saham yang turun dari $10 menjadi $8 mungkin merupakan peluang pembelian yang baik, dan mungkin juga tidak. 

Mungkin ada alasan bagus mengapa saham turun, seperti perubahan pendapatan, prospek pertumbuhan yang suram, perubahan manajemen, kondisi ekonomi yang buruk, kehilangan kontrak, dan sebagainya. Mungkin harganya bakal terus turun—sampai $0 jika situasinya cukup buruk.


Mengelola Risiko Saat Buy the Dips

Semua strategi perdagangan dan metodologi investasi harus memiliki beberapa bentuk pengendalian risiko. Saat membeli aset setelah jatuh, banyak trader dan investor akan menetapkan harga untuk mengendalikan risiko mereka. 

Misalnya, jika sebuah saham turun dari $10 menjadi $8, trader dapat memutuskan untuk memotong kerugian (cut loss) mereka jika saham mencapai $7. Mereka mengasumsikan saham akan naik lebih tinggi dari $8, itulah sebabnya mereka membeli, tetapi mereka juga ingin membatasi kerugian mereka jika mereka salah dan aset terus turun.

Buy the dips cenderung bekerja lebih baik dengan aset yang berada dalam tren naik. Dips, juga disebut pullback, adalah bagian reguler dari uptrend

Selama harga membuat titik terendah yang lebih tinggi (saat pullback atau penurunan) dan titik tertinggi yang lebih tinggi pada pergerakan tren berikutnya, tren naik tetap ada.

Setelah harga mulai terlihat mencapai titik terendah yang lebih rendah, harga telah memasuki tren turun. Harga akan semakin murah karena setiap penurunan diikuti oleh harga yang lebih rendah. 

Sebagian besar trader tidak ingin mempertahankan aset yang hilang dan menghindari membeli penurunan selama tren turun. Buy the dips dalam tren turun, bagaimanapun, mungkin cocok untuk beberapa investor jangka panjang yang melihat nilai dalam harga yang rendah.


Contoh Buy the Dips

Pertimbangkan krisis keuangan 2007-08. Selama waktu itu, saham banyak perusahaan hipotek dan keuangan anjlok. Bear Stearns dan New Century Mortgage termasuk di antara yang paling terpukul. 

Seorang investor yang secara rutin mempraktikkan filosofi "beli saat penurunan" akan mengambil sebanyak mungkin saham ini, dengan asumsi harga pada akhirnya akan kembali ke tingkat sebelum penurunan.

Ini, tentu saja, tidak pernah terjadi. Kedua perusahaan menutup pintu mereka setelah kehilangan nilai saham yang signifikan. 

Saham New Century Mortgage turun sangat rendah sehingga New York Stock Exchange (NYSE) menghentikan perdagangan. Investor yang mengira saham $55 per saham adalah harga murah ketika turun di $45, namun hanya mendapati diri mereka mengalami kerugian tajam beberapa minggu kemudian ketika harganya turun di bawah satu dolar per saham.

Sebaliknya, antara 2009 dan 2020, saham Apple (AAPL) naik dari sekitar $3 menjadi lebih dari $120 (disesuaikan dengan stock split). Buy the dips selama periode itu akan memberikan keuntungan yang besar bagi investor.

Posting Komentar

0 Komentar