Proses Investasi: Mengenal Alokasi Aset


Portofolio investor adalah kumpulan aset investasinya. Setelah portofolio dibuat, porto diperbarui atau “diseimbangkan kembali” dengan menjual sekuritas yang ada dan menggunakan hasilnya untuk membeli sekuritas baru, dengan menginvestasikan dana tambahan untuk meningkatkan ukuran keseluruhan portofolio, atau dengan menjual sekuritas untuk mengurangi ukuran portofolio .

Aset investasi dapat dikategorikan ke dalam kelas aset yang luas, seperti saham, obligasi, real estate, komoditas, dan sebagainya. Investor membuat dua jenis keputusan dalam membangun portofolionya. Keputusan alokasi aset adalah membuat pilihan di antara kelas aset yang luas itu, sedangkan keputusan dalam memilih efek adalah membuat pilihan sekuritas tertentu yang akan dipegang dalam setiap kelas aset.

Alokasi aset juga mencakup keputusan tentang berapa banyak portofolio seseorang akan ditempatkan di aset yang aman seperti rekening bank atau efek pasar uang versus aset berisiko. Sayangnya, banyak pengamat, bahkan yang memberikan nasihat keuangan, tampaknya salah menyamakan menabung dengan investasi yang aman. 

“Menabung” berarti Anda tidak menghabiskan semua penghasilan Anda saat ini, dan karena itu dapat menambah portofolio Anda. Anda dapat memilih untuk menginvestasikan tabungan Anda dalam aset yang aman, aset berisiko, atau kombinasi keduanya. 

Membuat portofolio secara “top-down” dimulai dengan alokasi aset. 

Misalnya, seseorang yang saat ini menyimpan semua uangnya di rekening bank pertama-tama akan memutuskan berapa proporsi keseluruhan portofolio yang harus dipindahkan ke saham, obligasi, dan sebagainya. Dengan cara ini, ciri-ciri portofolio yang luas ditetapkan. 

Misalnya, imbal hasil tahunan rata-rata pada saham perusahaan besar sejak 1926 11% per tahun, sedangkan return rata-rata pada surat utang yang diterbitkan Departemen Keuangan AS kurang dari 4%. Namun, di sisi lain, saham jauh lebih berisiko, dengan return tahunan (sebagaimana diukur oleh indeks Standard & Poor's 500) yang berkisar terendah -46% dan tertinggi 55%. 

Sebaliknya, T-bills secara efektif bebas risiko: Anda tahu tingkat suku bunga yang akan Anda peroleh saat membelinya. T-bills ini adalah surat utang pemerintah AS, di Indonesia dikenal sebagai Surat Utang Negara (SUN). Imbal hasil SUN atau obligasi pemerintah RI ini jauh lebih besar daripada T-bills, karena risikonya yang dianggap lebih tinggi. Padahal, sama seperti T-bills, SUN juga dijamin oleh Undang-undang, sehingga risikonya sangat rendah.

Keputusan untuk mengalokasikan investasi Anda ke pasar saham atau ke pasar uang tempat obligasi pemerintah diperdagangkan akan memiliki konsekuensi yang besar baik untuk risiko maupun pengembalian/return  portofolio Anda. Seorang investor yang melakukan top-down pertama-tama membuat pilihan ini dan keputusan alokasi aset penting lainnya sebelum beralih ke keputusan tentang sekuritas apa saja yang akan dimiliki pada setiap kelas aset.

Analisis sekuritas melibatkan penilaian sekuritas tertentu yang mungkin dimasukkan dalam portofolio. Misalnya, seorang investor mungkin bertanya apakah Merck ataukah Pfizer yang memiliki harga yang lebih menarik. Baik obligasi maupun saham harus dievaluasi daya tarik investasinya, tetapi valuasinya jauh lebih sulit untuk saham karena kinerja saham biasanya jauh lebih sensitif terhadap kondisi emiten.

Bertolak belakang dengan manajemen portofolio top-down adalah strategi 'bottom-up'. Dalam proses ini, portofolio dibangun dari sekuritas yang tampaknya memiliki harga yang menarik tanpa terlalu memperhatikan alokasi aset yang dihasilkan. 

Teknik seperti itu dapat menghasilkan taruhan yang tidak diinginkan pada satu atau sektor ekonomi lainnya. Misalnya, mungkin saja portofolio tersebut berakhir dengan representasi perusahaan yang sangat besar dalam satu industri, dari satu bagian negara, atau dengan eksposur ke satu sumber ketidakpastian. Namun, strategi bottom-up memang memfokuskan portofolio pada aset yang tampaknya menawarkan peluang investasi paling menarik.

Sumber: Investments / Zvi Bodie, Alex Kane, Alan J. Marcus.—9th ed.

Komentar