Ticker

8/recent/ticker-posts

Mengenal Analisis Teknikal

 

Receh.in - Istilah teknis atau teknikal’, dalam penerapannya ke pasar saham, memiliki arti yang sangat khusus, sangat berbeda dari definisi kamus biasa.

Bidang ini mengacu pada studi tentang tindakan pasar itu sendiri sebagai lawan dari studi tentang barang-barang di mana pasar terjadi.

Analisis Teknis adalah ilmu pencatatan, biasanya dalam bentuk grafik, sejarah aktual perdagangan (perubahan harga, volume transaksi, dll.) dalam saham tertentu atau dalam "Rata-rata" dan kemudian menyimpulkan dari sejarah yang digambarkan itu kemungkinan tren serupa masa depan .

Sejalan dengan munculnya komputer, banyak aliran analisis teknis telah muncul. Analisis teknis yang digerakkan oleh angka, misalnya, osilator studi rata-rata bergerak, dll., yang mencoba untuk sepenuhnya mengobjektifikasi analisis pasar. 

Orang yang belajar analisis teknik berpendapat: adalah sia-sia untuk menetapkan nilai intrinsik pada saham. 

Satu saham United States Steel, misalnya, bernilai $261 pada awal musim gugur 1929, tetapi Anda dapat membelinya hanya dengan $22 pada Juni 1932! 

Pada Maret 1937, saham itu dijual seharga $126 dan hanya 1 tahun kemudian seharga $38. 

Pada Mei 1946, telah naik kembali ke $97, dan 10 bulan kemudian, pada tahun 1947, telah turun di bawah $70, meskipun pendapatan perusahaan pada tanggal terakhir ini dianggap mendekati level tertinggi sepanjang masa dan suku bunga secara umum turun, masih mendekati titik terendah sepanjang masa. 

Nilai buku U.S. Steel ini, menurut neraca perusahaan, adalah sekitar $204 pada 1929 (akhir tahun); $187 pada 1932; $151 pada 1937; $117 pada 1938, dan $142 pada 1946. 

Hal semacam ini, termasuk perbedaan yang lebar antara nilai asumsi dan harga sebenarnya, terjadi sepanjang waktu. 

Faktanya adalah bahwa nilai sebenarnya dari saham biasa US Steel ditentukan pada waktu tertentu semata-mata, pasti, dan tak terhindarkan oleh penawaran dan permintaan, yang secara akurat tercermin dalam transaksi yang dilakukan di lantai Bursa Efek New York.

Saham ASII

Tentu saja, statistik yang dipelajari kaum fundamentalis berperan dalam penawaran-permintaan. Tapi ada banyak faktor lain yang mempengaruhinya. 

Harga pasar tidak hanya mencerminkan perbedaan pendapat nilai dari banyak penilai efek, tetapi juga semua harapan dan ketakutan, tebakan, suasana hati, rasional dan irasional, dari ratusan pembeli dan penjual potensial, serta kebutuhan dan sumber daya mereka. 

Secara keseluruhan, faktor-faktor yang menentang analisis dan tidak ada statistik yang dapat diperoleh, tetapi yang bagaimanapun semuanya disintesis, ditimbang, dan akhirnya dinyatakan dalam satu angka yang tepat di mana pembeli dan penjual berkumpul dan membuat kesepakatan (melalui agen mereka, mereka masing-masing: pialang saham). Ini adalah satu-satunya angka yang diperhitungkan.

Lagi pula, sang penganur eknikal mengklaim, dengan pembenaran yang lengkap, bahwa sebagian besar statistik yang dipelajari kaum fundamentalis adalah sejarah masa lalu, sudah ketinggalan zaman dan steril, karena pasar tidak tertarik pada masa lalu atau bahkan masa kini! 

Analisis ini terus-menerus melihat ke depan, mencoba untuk mengabaikan perkembangan masa depan, menimbang dan menyeimbangkan semua perkiraan dan tebakan dari ratusan investor yang melihat ke masa depan dari sudut pandang yang berbeda dan melalui kacamata dari banyak warna yang berbeda. 

Singkatnya, harga yang berlaku, sebagaimana ditetapkan oleh pasar itu sendiri, mencakup semua informasi fundamental yang diharapkan dapat dipelajari oleh analis statistik (ditambah beberapa yang mungkin dirahasiakan darinya, hanya diketahui oleh beberapa orang dalam) dan banyak lagi selain yang setara. atau bahkan lebih penting.

Harga bergerak dalam tren dan tren cenderung berlanjut sampai sesuatu terjadi untuk mengubah keseimbangan penawaran-permintaan. 

Perubahan seperti itu biasanya dapat dideteksi dalam aksi pasar itu sendiri. Pola atau formasi tertentu, level atau area, muncul pada grafik yang memiliki arti, dan dapat diinterpretasikan dalam hal kemungkinan perkembangan tren di masa depan. 

Teknikal tidak sempurna, harus dicatat, tetapi kemungkinannya pasti menguntungkan mereka. Dari waktu ke waktu, seperti yang telah banyak dibuktikan oleh pengalaman, penganut teknikal jauh lebih tahu daripada ahli statistik yang paling berpengetahuan dan paling cerdik.

Analis teknis mungkin melangkah lebih jauh dalam klaimnya. Dia mungkin menawarkan untuk menafsirkan bagan saham yang namanya tidak dia ketahui, asalkan catatan perdagangannya akurat dan mencakup jangka waktu yang cukup lama untuk memungkinkan dia mempelajari latar belakang dan kebiasaan pasarnya. 

Dia mungkin menyarankan bahwa dia bisa berdagang dengan keuntungan di saham hanya dengan mengetahui simbol tickernya, sama sekali tidak mengetahui perusahaan, industri, apa yang diproduksi atau dijual, atau bagaimana kapitalisasinya. 

Tentu saja, praktik seperti itu tidak disarankan, tetapi jika teknisi pasar Anda benar-benar berpengalaman dalam bisnisnya, secara teori, ia dapat melakukan persis seperti yang ia klaim.

Technical analysis of stock trends / Robert D. Edwards, John Magee, W.H.C. Bassetti. -- 9th ed.

Posting Komentar

0 Komentar