Ticker

8/recent/ticker-posts

Dapat Komitmen Bank, ADMR Bakal Punya Smelter Aluminium 2025


Receh.in
– Emiten tambang PT Adaro Minerals Indonesia Tbk (ADMR) bakal merampungkan pembangunan smelter smelter aluminium tahap pertama pada triwulan pertama 2025.

Menurut Direktur ADMR Wito Krisnahadi, progres pembangunan sedang menuju untuk tahap pra-konstruksi demi memastikan material dan alat berat dapat masuk ke lokasi. Sementara itu, tahap land clearing dikabarkan telah rampung hampir 100 persen.

Untuk itu, anak usaha Adaro Energy Indonesia Tbk. itu menanggarkan belanja modal sebesar US$1,1 miliar atau setara Rp16,3 triliun (dengan asumsi kurs Rp14.860).

Dana sebesar itu berasal dari ekuitas ADMR saat ini ditambah pinjaman dari lembaga perbankan.

Hal itu disampaikan Wito dalam Public Expose, Selasa (13/9/2022). “Saat ini kami sudah dapat soft commitment di mana bank-bank ini sudah standby dan ready untuk membiayai proyek ini,” kata Wito.

Kehadiran smelter ini, bisa membuat ADMR mengisi kesenjangan pasokan alumunium di Indonesia, sekaligus dapat memberikan kontribusi margin EBITDA dan laba yang positif.

ADMR merupakan perusahaan induk yang bergerak di bidang usaha pertambangan dan perdagangan batu bara metalurgi melalui Perusahaan Anak dan menjalankan kegiatan usaha berupa jasa konsultasi manajemen.

Perusahaan Anak mempunyai 5 konsesi tambang PKP2B yang berlokasi di Kalimantan Timur dan Kalimantan Tengah.

Pada 31 Agustus 2021, PKP2B tersebut memiliki sumber daya sebesar 980 juta ton dan cadangan sebesar 170,7 juta ton batu bara metalurgi yang berkualitas tinggi. Untuk tambang MC yang saat ini aktif, estimasi sumber daya dan cadangan menggunakan data topography 25 Mei 2021.

Kelima PKP2B tersebut merupakan bagian dari Cekungan Kutei Atas (Upper Kutei Basin), yang memiliki endapan batu bara metalurgi yang merupakan salah satu area greenfields terbesar secara global.

Pada 2020, Perseroan memproduksi batu bara sebesar 1,88 juta ton, atau 70% di atas produksi pada 2019 yang mencapai 1,1 juta ton. Seluruh batu bara yang diproduksi pada tahun 2020 merupakan batu bara metalurgi jenis HCC dari konsesi Maruwai yang memulai produksi pada 2019.

Konsesi Maruwai mengandung batu bara HCC mid-vol kualitas tinggi dengan kandungan abu dan fosfor yang rendah.

 

Rekam Jejak Adaro Minerals Indonesia


2007: Perseroan didirikan dengan nama PT Jasapower Indonesia

2010: LC, MC, SBC, KC dan JC melakukan divestasi kepada perusahaan Indonesia (yang merupakan pemegang saham Perseroan), sehingga kepemilikan saham perusahaan Indonesia menjadi sebesar 25%

2015: Memulai produksi Semi Soft Coking Coal (SSCC) berkualitas tinggi melalui LC yang dikenal dengan nama Haju

2016: LC, MC, SBC, KC dan JC melakukan divestasi kepada perusahaan Indonesia (yang merupakan pemegang saham Perseroan), sehingga kepemilikan saham perusahaan Indonesia menjadi sebesar 99%

2019: Memulai produksi Hard Coking Coal (HCC) melalui MC yang dikenal dengan nama Lampunut Hard Coking Coal dan Lampunut Green Coal

2020: Pengiriman pertama Lampunut Hard Coking Coal (HCC) pada bulan Mei 2020

2021: Perseroan, melalui ATDI, menyelesaikan akuisisi 99% kepemilikan LC, MC, SBC, KC dan JC dari pemegang saham Perseroan

Perseroan mengubah nama menjadi PT Adaro Minerals Indonesia Tbk (AMI)

2022: AMI resmi tercatat perdagangannya di Bursa Efek Indonesia pada tanggal 3 Januari 2022.


Perusahaan Anak ADMR

No

Perusahaan Anak

Luas Area

Lokasi

Jenis Batu Bara

Status

1.

PT Lahai Coal (LC)

46.620

Kalteng dan Kaltim

Green coal

Telah beroperasi

2.

PT Maruwai Coal (MC)

24.990

Kalteng dan Kaltim

Hard coking coal and Green Coal

Telah beroperasi

3.

PT Kalteng Coal (KC)

24.988

Kalteng

Metallurgical coal

Belum beroperasi

4.

PT Sumber Barito Coal (SBC)

24.993

Kalteng

Metallurgical coal

Belum beroperasi

5.

PT Juloi Coal (JC)

24.988

Kalteng

Metallurgical coal

Belum beroperasi


Posting Komentar

0 Komentar