Ad Code

Responsive Advertisement

Ticker

6/recent/ticker-posts

Perencanaan Strategis

Perencanaan strategis adalah urutan keputusan manajemen strategis sebelumnya oleh seorang eksekutif atau manajemen senior. 

Ini adalah proses analitik formal yang memberi organisasi kerangka kerja yang berurutan atau desain pengorganisasian untuk bergerak menuju tujuan jangka panjang. 

Sederhananya, perencanaan strategis disamakan dengan POST: Purpose, Objectives, Strategy, dan Tactics. 

🔑 Pada dasarnya, perencanaan strategis dikenal sebagai perencanaan jangka panjang, yang mengkaji tren untuk meramalkan peristiwa di masa depan, terkadang jauh di masa depan. 

Perencanaan jangka panjang terjadi selama periode pertengahan abad kedua puluh. 

Peramalan dikenal sulit dilakukan: sebuah konsultan manajemen terkemuka, McKinsey & Company, meramalkan pada 1984 bahwa 1 juta ponsel akan digunakan pada tahun 2000, tetapi jumlah sebenarnya adalah 741 juta. 


Para ahli strategi mulai mempertanyakan keefektifan perencanaan strategis. 

Kritikus yang paling terkenal adalah Henry Mintzberg (1994), yang berpendapat bahwa rencana strategis berubah selama implementasinya ketika strategi lokal muncul. 

📌 Dengan kata lain, perubahan strategi muncul dan mengubah strategi yang dimaksudkan menjadi strategi yang berbeda (Mintzberg, H., & Waters, J. A. (1985), Of strategies, deliberate and emergent, Strategic Management Journal, 6, 257–272.). 

Ada kesenjangan implementasi antara apa yang diinginkan oleh tingkat atas dan apa yang sebenarnya dicapai oleh tingkat yang lebih rendah. Hal ini tidak serta merta menjadi hal yang buruk jika perubahannya bersifat inkremental dan merupakan respons logis terhadap kondisi lokalseorang peneliti strategi terkemuka, Brian Quinn (1980), menyebut kecenderungan ini sebagai inkrementalisme logis.

Mintzberg dan Quinn sama-sama berpendapat bahwa perumusan strategi (desain tujuan dan strategi oleh manajemen puncak) yang diikuti oleh implementasinya (oleh seluruh organisasi) benar-benar merupakan proses berulang dari pembentukan strategi. 

Dengan demikian, pendekatan yang lebih pragmatis untuk perencanaan strategisyang membutuhkan umpan balik dan sistem tinjauan seluruh organisasi yang efektifdiperlukan untuk memungkinkan manajemen puncak memahami bagaimana dan mengapa organisasinya menerapkan dan membuat perubahan pada strateginya.

Saat ini, perencanaan strategis adalah salah satu pendekatan manajemen yang paling populer, tetapi biasanya digunakan sebagai sarana untuk mengoordinasikan pembuatan strategi yang terdesentralisasi, yang memungkinkan manajer tingkat bawah untuk melangkah keluar dari tekanan rutin untuk menantang pemikiran dan untuk mengarahkan waktu dan sumber daya orang-orang mereka untuk tujuan yang sama.

Perencanaan strategis sekarang dipahami sebagai bagian dari manajemen strategis. Kerangka Kerja Baldrige Excellence mendefinisikan praktik yang baik dalam hal seperangkat prinsip manajemen (NIST):

  1. Semua tugas harus direncanakan dengan baik.
  2. Rencana harus dilaksanakan agar orang-orang mengerjakan rencana ini.
  3. Pekerjaan harus dipantau dan kemajuan harus ditinjau.
  4. Tindakan yang diperlukan harus diperhitungkan untuk setiap penyimpangan dari rencana.
  5. Organisasi harus memiliki struktur dan sistem manajemen untuk memastikan pekerjaan di atas dalam praktiknya.
  6. Setiap orang harus terlibat dalam struktur dan sistem ini.

Empat prinsip pertama sesuai dengan urutan Siklus Deming (Deming Cycle) — rencanakan, lakukan, periksa, lakukan, sementara dua prinsip lainnya mencakup ketentuan yang diperlukan untuk mendukung organisasi dan budaya perusahaan yang menguntungkan. 

Selain prinsip-prinsip manajemen ini, Baldrige menetapkan bahwa rencana strategis harus dimiliki

  1. Strategi yang ditentukan,
  2. Rencana aksi berasal dari strategi ini,
  3. Kesadaran dan pengakuan akan perbedaan antara rencana jangka pendek dan jangka panjang,
  4. Pendekatan untuk mengembangkan strategi berdasarkan lingkungan eksternal organisasi dan sumber daya strategis internal,
  5. Pendekatan untuk menerapkan rencana tindakan yang mempertimbangkan proses utama dan ukuran kinerja organisasi, dan
  6. Pendekatan untuk memantau dan mengevaluasi kinerja organisasi dalam kaitannya dengan rencana strategis.

1. Manajemen Strategis Organisasi

2. Perencanaan Strategis

3. Perubahan Strategis

4. Manajemen Strategis: Tujuan

5. Manajemen Strategis: Lingkungan Luar-PESTEL Framwork

Sumber: Absolute Essentials of Strategic Management (2020) oleh Barry J. Witcher

Posting Komentar

0 Komentar

Ad Code

Responsive Advertisement