Ad Code

Responsive Advertisement

Ticker

6/recent/ticker-posts

Manajemen Strategis: Lingkungan Luar - PESTEL Framework

Lingkungan eksternal organisasi terdiri dari kondisi di luar organisasi, termasuk orang-orang dan organisasi yang mempengaruhi perubahan eksternal dalam industri organisasi, terutama yang mempengaruhi intensitas persaingan. 

Kondisi eksternal terus berubah, dan organisasi perlu memantau dan meninjau strategi secara terus menerus untuk secara efektif mengelola setiap ancaman yang muncul dan untuk dapat memanfaatkan peluang yang menguntungkan. 

Banyak perubahan yang sulit diidentifikasi, dan konsekuensinya seringkali tidak pasti dan bahkan tidak dapat diketahui. Titik awalnya adalah memantau dan meninjau tren latar belakang untuk mengidentifikasi dan menilai peluang dan ancaman; ini mendorong proses manajemen strategis dari luar ke dalam.

📌 Kerangka (Framework) PESTEL

Pendekatan yang paling komprehensif dan paling banyak digunakan untuk mengelompokkan dan meninjau tren lingkungan makro dalam manajemen strategis adalah PESTEL, yang merupakan mnemonik untuk faktor politik (political), ekonomi (economic), sosial (social), teknologi (technological), lingkungan (environment), dan hukum (legal). 

Perubahan dari waktu ke waktu di salah satu bidang ini dapat menyebabkan transformasi industri. Jika sebuah organisasi memantau dan mengaudit lingkungan eksternalnya, ia akan lebih mampu merespons tren dan merespons perubahan lebih cepat daripada pesaingnya. Seperti kata pepatah lama 'The early bird catches the worm' - 'Burung yang datang duluan akan dapat cacing.'

Meskipun kerangka kerja terdiri dari enam kategori, penting untuk menggunakannya sebagai pandangan tren dan perubahan yang terintegrasi dan tidak terpecah-pecah. 

Manajemen strategis adalah tentang melihat dan memahami koneksi dan tidak peduli dengan tren yang terisolasi tetapi dengan manajemen gambaran BESAR. 

Tentu saja, memilih detail penting sangat vital untuk memahami bagaimana perubahan dapat terjadi tetapi hanya dalam hal apa yang disarankan untuk manajemen strategis organisasi. Penting untuk memahami bagaimana tren dapat bekerja sama untuk mendorong perubahan dan inovasi. Akan ada peluang sekaligus risiko. 

Tinjauan PESTEL berkala menantang ahli strategi untuk memikirkan tren jangka panjang dan mengajukan pertanyaan, seperti, 'Akankah keseluruhan strategi kami memberikan cukup fleksibilitas untuk menghadapi bentuk persaingan baru?'

📌 Tren politik

Faktor politik mencakup kecenderungan tidak hanya tindakan pemerintah dan lembaga lokal, nasional, dan internasional, tetapi juga pemikiran dan aktivitas kelompok dan individu yang berpengaruh. 

Persaingan di banyak bidang dibentuk oleh kebijakan pemerintah dan keputusan peraturan. Misalnya, ketidakpastian yang besar menggantung di pasar global karena kemungkinan perang dagang antara Amerika Serikat dan China.

📌 Tren ekonomi

Tren ekonomi termasuk penggunaan sumber daya dan harga, suku bunga, pendapatan pembuangan, pertumbuhan ekonomi, inflasi, dan produktivitas. 

Sejak krisis keuangan 2008, munculnya ekonomi China, India, dan beberapa negara Asia lainnya telah memimpin dunia dalam tingkat pertumbuhan ekonomi. 

Meskipun globalisasi telah melambat setelah krisis keuangan global, hal itu menunjukkan tanda-tanda akan terus berlanjut meskipun dengan kecepatan yang lebih lambat.

📌 Tren sosial

Faktor sosial meliputi demografi, tren sosial dan gaya hidup, identitas kelompok dan peran gender, budaya nasional, etika, moralitas, dan harapan. 

Baby boom pasca-PD II di negara-negara Barat memunculkan kelompok konsumen yang cukup besar dan berbeda yang, seiring bertambahnya usia, akan membelanjakan lebih banyak untuk kesehatan dan rekreasi.

📌 Tren teknologi

Teknologi mencakup dampak perubahan teknologi baru dan berkembang pada sumber daya, perilaku organisasi, produk dan layanan, dan operasi. 

Prevalensi ponsel cerdas dan aplikasi pemindaian harga serta peningkatan penggunaan Internet mengubah sifat belanja dan peran informasi secara lebih umum.

📌 Tren lingkungan

Faktor lingkungan tidak hanya mencakup kualitas hidup, keberlanjutan, dan daur ulang sumber daya, tetapi juga kemungkinan logistik dan infrastruktur. 

Masalah seperti sumber daya dunia, pemanasan global, dan polusi yang disebabkan oleh kemasan plastik dan pertanian intensif semakin meningkat dan harus dipertimbangkan oleh sebagian besar organisasi.

📌 Tren hukum

Faktor hukum meliputi tindakan hukum dan peraturan, standar, persyaratan perbatasan, peraturan ketenagakerjaan, dan sebagainya. Ini mungkin juga termasuk masalah globalisasi yang berhubungan dengan perdagangan internasional dan hukum persaingan. 

Kerangka hukum nasional sangat bervariasi, dan konsekuensinya bagi industri individu sangat besar. Salah satu tren yang paling signifikan adalah pengetatan standar akuntansi regulasi menyusul kegagalan perusahaan besar - seperti Enron, Tyco International, Peregrine Systems, dan WorldCom - dan pecahnya gelembung dot.com.

📌 Proses PESTEL

Proses PESTEL harus dibuat sesederhana mungkin dengan gambaran besar yang selalu dipusatkan. Penggunaan pendekatan harus mengikuti seperangkat prinsip berikut:

  1. Seseorang harus bertanggung jawab atas proses tersebut, termasuk rapat dan diskusi.
  2. Sebelum memulai, pikirkan prosesnya dan perjelas apa tujuan dari analisis PESTEL.
  3. Buat tetap sederhana; jangan terhambat secara mendetail sehingga gambaran besarnya hilang.
  4. Libatkan keseimbangan pesimis dan optimis; sertakan pihak luar dengan perspektif yang berbeda dan waspadalah terhadap kepentingan pribadi dan pemikiran kelompok.
  5. Setuju pada sumber yang tepat dan periksa ke dalam organisasi terlebih dahulu untuk informasi.
  6. Gunakan alat visual dan alat bantu diskusi.
  7. Identifikasi masalah faktor paling kritis untuk strategi.
  8. Menghasilkan dokumen diskusi untuk sirkulasi yang lebih luas.
  9. Gunakan umpan balik dan pemeriksaan tindak lanjut atas tindakan dan terus beri tahu semua peserta PESTEL tentang tindak lanjut untuk mendorong dialog berkelanjutan.
  10. Putuskan masalah mana yang akan dipantau secara berkelanjutan; menautkan ke proses internal yang ada untuk memantau dan meninjau perubahan, terutama untuk perencanaan.

PESTEL adalah kerangka kerja yang berguna untuk memeriksa dan menentukan prioritas strategis karena manajer didorong untuk melihat melampaui organisasi dan industri mereka dan untuk tidak terlalu picik. 

Namun waspadalah terhadap kelemahan dalam metode tersebut. 

Mungkin terlalu mudah untuk memindai data dan seiring waktu masuk ke kotak centang dengan malas. PESTEL yang baik harus cukup mendalam untuk mempertimbangkan akar penyebab di balik tren; segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. 

🔍 Analisis seharusnya tidak hanya menyoroti yang sudah jelas; ahli strategi harus menghindari informasi yang berlebihan. 

Masalah harus strategis, tidak operasional, dan selalu relevan dengan tujuan organisasi. 

Harus ada konsentrasi pada faktor dan masalah yang paling relevan untuk mendorong perubahan. 

Sadarilah bahwa ide selalu merupakan pertanyaan tentang kreativitas dan penilaian - jadilah kreatif secara kritis.

1. Manajemen Strategis Organisasi

2. Perencanaan Strategis

3. Perubahan Strategis

4. Manajemen Strategis: Tujuan

5. Manajemen Strategis: Lingkungan Luar-PESTEL Framwork

Sumber: Absolute Essentials of Strategic Management (2020) oleh Barry J. Witcher

Posting Komentar

0 Komentar

Ad Code

Responsive Advertisement